http://bacaberita.info/
HOME I NASIONAL I INTERNASIONAL I EKONOMI I OLAHRAGA I HIBURAN I IPTEK I INDEKS

Mencari Penyebar Corona Covid-19 Secara Global dari Singapura

Options

loading...

SINGAPURA - Ketika para penari singa meliuk-liuk di antara meja ruang konferensi yang sarat dengan botol plastik, pena, notebook, dan laptop, beberapa staf dari firma analisis gas Inggris; Servomex, mengambil foto pertunjukan yang dimaksudkan untuk membawa keberuntungan dan nasib baik.

Tapi pertemuan bulan Januari di hotel mewah Singapura itu jauh dari keberuntungan. Seseorang yang duduk di dalam ruangan, atau di sekitar hotel yang terkenal dengan lokasi

pusatnya dan kelab malam yang bergairah di ruang bawah tanah, ternyata ternfeksi virus Corona baru dan sosok misterius inilah yang diduga kuat menyebarkan virus secara global.

Baca Juga:

Tiga minggu kemudian, otoritas kesehatan dunia masih berjuang untuk mencari tahu siapa yang membawa penyakit itu ke dalam pertemuan biasa sebuah perusahaan yang menjual alat ukur gas, yang kemudian menyebar ke lima negara dari Korea Selatan hingga Spanyol, menginfeksi lebih dari selusin orang.

Para ahli mengatakan menemukan sosok yang disebut "pasien nol" ini penting untuk melacak semua yang berpotensi terkena infeksi dan membawa wabah, tetapi seiring berjalannya waktu, semakin sulit jadinya.

"Kami benar-benar merasa tidak nyaman ketika kami mendiagnosis seorang pasien dengan penyakit itu dan kami tidak dapat mengetahui dari mana asalnya...kegiatan penahanannya kurang efektif," kata Dale Fisher, ketua Jaringan Peringatan dan Respons Wabah Global dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Pihak berwenang awalnya mengisyaratkan sosok misterius itu adalah delegasi China, yang termasuk seseorang dari Wuhan—kota di China yang jadi pusat wabah virus Corona baru yang telah menewaskan lebih dari 1.350 orang. Tetapi seorang juru bicara Servomex mengatakan kepada Reuters bahwa delegasi China-nya belum dinyatakan positif terinfeksi berdasarkan hasil tes.

Fisher dan para ahli lainnya telah membandingkan pertemuan Singapura dengan insiden lain yang disebut "penyebar super" di sebuah hotel di Hong Kong pada 2003 di mana seorang dokter China yang sakit menyebarkan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) di seluruh dunia.

WHO telah membuka investigasi atas insiden Singapura, tetapi mengatakan "terlalu dini" untuk mengetahui apakah itu merupakan peristiwa yang sangat menyebar.

Menakutkan

Itu lebih dari seminggu setelah pertemuan—yang menurut email perusahaan termasuk tim kepemimpinan Servomex dan staf penjualan global—bahwa kasus pertama muncul di Malaysia.

Masa inkubasi untuk penyakit ini hingga 14 hari dan orang mungkin dapat menginfeksi orang lain sebelum gejalanya muncul.

Perusahaan itu mengatakan segera mengadopsi "langkah-langkah luas" untuk menahan virus dan melindungi karyawan dan masyarakat luas. Itu termasuk isolasi diri untuk 109 peserta, 94 di antaranya dari luar negeri dan telah meninggalkan Singapura.

Namun virus yang bernama resmi Covid-19 ini terus menyebar. Dua delegasi Korea Selatan jatuh sakit setelah berbagi makanan prasmanan dengan delegasi Malaysia, yang juga menularkan infeksi kepada saudara perempuan dan ibu mertuanya. Tiga dari peserta perusahaan di Singapura juga dinyatakan positif terinfeksi Covid-19.

Kemudian kasus mulai muncul di Eropa. Delegasi Inggris yang terinfeksi telah pergi dari konferensi ke resor ski Prancis, tempat lima orang lainnya jatuh sakit. Kasus terkait lainnya kemudian muncul di Spanyol, dan ketika orang Inggris itu kembali ke kota asalnya di selatan Inggris, virus itu menyebar lebih jauh.

"Rasanya sangat menakutkan bahwa satu menit itu adalah cerita di China...dan kemudian menit berikutnya secara harfiah di depan pintu kami," kata Natalie Brown, yang anak-anaknya pergi ke sekolah yang sama dengan kendaraan pengangkut Inggris. Sekolah mengatakan dalam sebuah surat bahwa dua orang di sekolah telah diisolasi.

"Menakutkan dan serius seberapa cepat tampaknya telah menyebar," kata Brown.

Waktu Hampir Habis

Kembali di Singapura, pihak berwenang berjuang untuk melacak kasus-kasus baru transmisi lokal, banyak yang tidak terkait dengan kasus-kasus sebelumnya.

Manajemen di hotel—Grand Hyatt Singapura—mengatakan mereka telah membersihkan secara luas dan memantau staf dan tamu yang terinfeksi, tetapi tidak tahu bagaimana, di mana atau kapan peserta konferensi terinfeksi. Penari singa, yang mem-posting foto acara di Facebook, mengatakan mereka bebas virus.

"Semua orang menganggap itu delegasi tetapi bisa saja lebih bersih, bisa juga pelayan," kata Paul Tambyah, pakar penyakit menular di Universitas Nasional Singapura. Dia menambahkan sangat penting untuk menemukan sosok "pasien nol" untuk membangun "rantai penularan" lain yang mungkin.

Tapi waktu mungkin habis. Kenneth Mak, pejabat dari kementerian kesehatan Singapura mengatakan pemerintah akan terus mencoba dan mengidentifikasi pembawa virus awal sampai wabah berakhir, tetapi seiring berlalunya waktu, akan semakin sulit.

"Kita mungkin tidak akan pernah tahu siapa pasien pertama itu," kata Mak.

Sementara itu, dampak dari konferensi Januari itu terus menebar keraguan setelah acara rampung dan virus menyebar ribuan mil jauhnya.

Reuters mengunjungi kantor Servomex di pinggiran Ibu Kota Korea Selatan, Seoul. Bagian dalamnya tertutup dan gelap, dan seorang penjaga gedung memberi tahu karyawan sedang bekerja dari rumah.

Sebuah pemberitahuan yang di-posting oleh manajemen gedung menyatakan bahwa seorang pasien virus Corona baru telah memasuki kompleks, sementara beberapa wanita muda dapat didengar di lift terdekat mendiskusikan apakah lift itu digunakan oleh orang yang terinfeksi.

"Apakah Anda pikir pasien akan naik lift ini atau yang lain?," kata salah satu wanita muda tersebut, seperti dilansir Reuters, Sabtu (15/2/2020).

(mas)



Sumber: Sindonews.com
loading...