http://bacaberita.info/
HOME I NASIONAL I INTERNASIONAL I EKONOMI I OLAHRAGA I HIBURAN I IPTEK I INDEKS

Ngeri, Jari Seorang Pria Terbakar karena Tinta Usai Pemilu

Options

VIVA – Indonesia punya cara unik untuk menandakan seseorang telah menggunakan hak pilihnya dalam Pemilu. Mereka yang telah mencoblos pilihannya, akan ditandai dengan mencelupkan salah satu jarinya ke tinta.

Hal ini sudah menjadi hal yang lumrah selama beberapa tahun belakangan. Bahkan, sejumlah tempat makan, dan rekreasi juga memberikan diskon bagi mereka yang menunjukkan jari bertintanya.

Tapi hal ini ternyata bisa berujung pada bahaya. Seorang laki-laki berusia 30 tahun datang ke unit gawat darurat dengan keluhan nyeri, pembengkakan, sensasi terbakar dan dan timbul noda hitam pada ujung jari kedua tangan.

Pasien bekerja sebagai petugas pemungutan suara di tempat pemungutan suara selama pemilihan. Tugasnya adalah untuk mengoleskan tinta pada pemilih yang tidak terhapuskan di jari-jari pemilih.

Setiap kali ia menggunakan tinta pada jari pemilih, ia juga secara tidak sengaja mengoleskan jari-jarinya. Pada akhir hari pemungutan suara, sebagian besar ujung jarinya bernoda tinta. Menjelang sore, seperti dilansir dari NCBI, pasien asal India ini mulai merasakan sensasi terbakar di ujung jarinya.

Hari berikutnya ia mengalami pembengkakan, rasa sakit dan kemerahan di seluruh jari dan lepuh kecil. Pasien melaporkan keadaan darurat itu pada hari ke-3 dengan pembengkakan pada jari-jari dan telapak tangan yang berdekatan menunjukkan luka bakar derajat 1. Ada lepuh kecil di atas cincin kanan dan jari tengah menunjukkan luka bakar. Tidak ada riwayat alergi terhadap obat apa pun atau alergen yang dikenal.

Kejadian ini terjadi pada tahun 2014 di India. Untuk alasan keamanan, komisi pemilihan India dan perusahaan-perusahaan manufaktur tidak membocorkan detail bahan-bahannya. Salah satu unit pabrikan menyebutkan bahwa itu mungkin mengiritasi mata dan selaput lendir dan dapat menyebabkan kulit terbakar.

Sesuai informasi yang tersedia, tinta pemilih yang tak terhapuskan mengandung 10-18 persen perak nitrat, beberapa bahan kimia yang tidak diungkapkan, pewarna dan bahan aromatik.

Lihat Juga

Pada konsentrasi ini, perak nitrat seharusnya aman bagi kulit. Jika tinta sudah lama, dan karena penguapan alkohol, konsentrasi ini dapat meningkat yang dapat menyebabkan kulit terbakar.

Jari yang terkena bercak tinta yang mengandung perak nitrat dapat menyebabkan luka bakar. Kasus yang dipublikasikan dalam Indian Journal of Plastic Surgery, menyebutkan, bahwa kontak berulang bahan kimia dengan kulit ini mungkin telah menghasilkan reaksi kimia eksotermik yang mengarah pada luka bakar.

Sayangnya, selama program pelatihan pra-pemilihan, pasien tidak diberitahu tentang reaksi atau luka bakar karena tinta pemilihan. Oleh karena itu, pasien tidak mengambil tindakan pencegahan apa pun.

Kasus ini menunjukkan adanya risiko kulit terbakar akibat penggunaan tinta yang tidak dapat dihapuskan. Namun, literatur medis tidak membahasnya.

"Dengan pengalaman ini, kami merekomendasikan bahwa risiko luka bakar bahan kimia harus dijelaskan kepada petugas pemilihan selama pelatihan pra-pemilihan, sehingga kontak langsung dengan tinta dapat dihindari," ungkap Sanjay Kumar salah seorang penulis jurnal tersebut.

Untuk mencegah lunturnya jari, petugas-petugas pemilu harus menggunakan sarung tangan pelindung sebagai latihan rutin.(nsa)



Sumber: Viva.co.id
loading...