http://bacaberita.info/
HOME I NASIONAL I INTERNASIONAL I EKONOMI I OLAHRAGA I HIBURAN I IPTEK I INDEKS

Prabowo-Sandi Mau Garap Infrastruktur Tanpa Utang, Darmin: Mungkin Bisa

Options
Jakarta - Pasangan capres/cawapres Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno berencana membangun infrastruktur tanpa membebani anggaran negara dengan utang. Kebijakan ini akan diwujudkan bila pasangan nomor urut 02 tersebut terpilih.

Menanggapi hal itu, Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution mengatakan pembangunan infrastruktur tanpa utang bisa dilakukan, jika dilakukan penghematan anggaran.

"Ya kalau semuanya mau menghemat, mungkin bisa," kata dia di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Senin (10/12/2018).


Darmin menjelaskan pembangunan infrastruktur saat ini dilakukan tanpa menggunakan utang pemerintah, melainkan investasi dari pihak swasta.

Ia memberi contoh skema pembangunan proyek strategis nasional (PSN). Dari proyek tersebut, dana dari pemerintah hanya sebesar 11%, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) sebesar 36% dan dari swasta 51%.

"Infrastruktur itu bentuknya bukan utang. Dia (infrastruktur) investasi swasta. Jadi kalau kamu lihat PSN, mungkin APBN-nya cuma 10-11%, yang dari BUMN-BUMD 36% dan swasta 51%," jelas dia.


Darmin menambahkan pembangunan infrastruktur di Indonesia tidak menggunakan pinajaman. Melainkan investasi dari BUMN maupun swasta.

"Jadi ya, dan itu bukan utang. Dia investasi, dia ambil risiko di situ. Kalau sukses dia untung, kalau kurang sukses ya untungnya sedikit. Kita tidak pinjam, dia investasi di kita," kata Darmin.

Diberitakan detikcom sebelumnya, Sandiaga Uno berjanji membangun infrastruktur jika dirinya dan capres Prabowo Subianto terpilih pada Pilpres 2019 nanti. Ia mengaku bakal membangun infrastruktur tanpa membenani anggaran dengan utang.


"Pak Prabowo dan saya ingin insyaallah infrastruktur kita bangun. Kita bangun juga segi-segi ekonomi lain dan infrastruktur itu tidak perlu membebani utang kepada bangsa kita," kata Sandiaga, di Jalan Ciledug Raya, Petukangan, Jakarta Selatan, Sabtu (8/12/2018).

Dia menjelaskan pembangunan infrastruktur bakal menggunakan pendekatan selain utang. Pembangunan infrastruktur, menurutnya, bisa dilakukan dengan melibatkan sektor swasta.

"Jadi insyaallah kita ingin negara kita terus membangun, tapi dengan pendekatan lain. Infrastruktur bisa dibangun dengan sektor swasta dilibatkan dengan pendanaan jangka panjang, jangan sampai membebani seperti sekarang anggaran kita," ujarnya. (hns/hns)



Sumber: Detik.com
loading...